Kafe Inspirasi: KOMPOR GAS!

Kafeins
Dua kali mampir ke Kafe Inspirasi, ternyata nagih lagi! Sebenarnya saya udah berniat untuk tidak datang, saya takut tiga bulan terakhir di SMA dan asrama jadi berantakan karena saya terlalu bandel, sering kabur, dan kelakukan-kelakukan berdosa lainnya yang sebenernya nggak masalah kalau MISALNYA AJA saya bukan anak asrama. Hehe.

Duh, gimana ya…

Tapi emang dasarnya udah bandel, mumpung tinggal tiga bulan lagi, DI-POL-IN AJA! Akhirnya saya berangkat ke Kafe Inspirasi ke-3 dengan tema: “Dosen Kita” bareng guru Antropologi saya, Bu Ruri.

Konsepnya, Kafe Inspirasi mengundang dua dosen, dosen senior yang udah sepuh tapi enerjik, yaitu Ibu Roembilin dan dosen muda, Dimas Iqbal Ramadhan

Spesialis Roti Panggang

Kami dateng ke Kafe Inspirasi telat beberapa menit, ketika udah masuk ke Sumbersari, Sumber Inspirasi yang pertama. Ini semua akibat terlalu asyik makan di Toast Story hehehe.

Ibu Roembilin

Ibu Roembilin ternyata terkenal dengan killernya, selama beliau menjadi dosen yang baru di usia 84 tahun berhenti (saat ini usia 87 tahun), sekitar 10 orang saja yang beliau beri nilai A! Menurut beliau, kalau si A bisa, yang lain juga harus bisa!

Kalau tugas nggak boleh dari copy paste, kalau SD, SMP, belajar benar dan salah. Kalau udah benar, udah cukup. Kalau kuliah, beda. Lulusan kuliah harus tau dan paham apa yang dia pelajari.

Bu Ruri pun menasihati saya,

“Iya, Meg. Makalah kalian kemarin itu aja, saya tau, dari judulnya nanti ke arah mana, mana yang copy paste mana yang enggak. Kamu bisa jelasin panjang banget tentang pengertian satu kaya. Misalnya Multikulturalisme. Multikulturalisme kan, multi = banyak, kultural = budaya. Tadi saya jelaskan makna multikulturalisme itu kayak gimana, tapi kamu bisa jelasin lebih dalam lagi, Meg. Ya yang kayak gini Meg buat bekal kamu di kuliah nanti.”
Meskipun kami berdua malah membuka forum di dalam forum sendiri, setidaknya saya jadi punya bekal harus bagaimana nantinya. Saya makin nggak nyesel ada di sini, makin ngerasa nggak berdosa karena kabur asrama. HEHEHE.

Ibu Roembilin menutup pembicaraannya dengan kesimpulan yang sekali lagi mengingatkan kami, anak muda, untuk tetap menggunakan hati nurani untuk menjalani hidup,

“Saya itu prihatin banget (dengan anak muda sekarang). Aku ra iso kondo opo-opo. Don't think yourself, think others. Jangan berhitung terus. Pokoknya gunakan hati nurani!”


Sumbersari yang kedua, Dimas Iqbal Ramadhan!

Ketika tau bahwa beliau mahasiswa angkatan 2007 yang lulus pada tahun 2011 kemudian menikah sebelum lulus, saya langsung membatin, “GILAK, KEREN BANGET!” Saya cuma berani membatin aja, karena.. ada istrinya yang cantik banget di sebelah kiri saya.

Selain jadi dosen, beliau saat ini punya “Ngelmu Pring”. Sekolah alam yang ada di Kota Batu, sekolah ini berawal dari keresahan Pak Dimas terhadap anak kecil di Batu yang hanya bisa ngomong seadanya atau malah minta foto bareng ketika ketemu bule.

Keresahan yang menghasilkan solusi adalah salah satu jalan berkontribusi bagi Negara! Dengan begini, saya jadi makin yakin untuk tetap ada di Malang! Wohoo!

Kafe Inspirasi Dosen Kita

Ini nih, bagian so sweetnya! Ibu Roembilin yang juga merupakan dosen Pak Dimas maju ke depan lagi dan bilang, “Nah ini salah satu buktinya bahwa mahasiswa yang nilainya C aja bisa punya sekolah.”

Nilai dan almamater memang suatu hal yang relatif, bukan segalanya. Tujuan dan pencapaian yang lebih penting, bahkan ada quotes: ‘YOU CAN’ is more important than your IQ, kemauan lebih penting dari pada kemampuan!

“Nggak semua mahasiswa bisa meraih gelar ‘maha’nya. Ketika udah lulus, kita punya hutang ilmu kalau hanya disimpen sendiri. Mendidik itu nggak harus jadi guru, kok,” Dimas Iqbal Ramadhan.

Ketika sesi tanya jawab, saya sempat bertanya tentang ‘bekal apa’ yang akhirnya membuat mertua Pak Dimas ini mengizinkan nikah muda. TAPI EMANG DASAR MAS WAWAN! Pak Dimas belum selesai jawab, acaranya udah diakhiri. Hih!

Untungnya masih ada kesempatan buat ngobrol sebentar bareng Pak Dimas, beliau bilang, 

“Ya waktu itu menurut saya antara single dan menikah nggak ada hubungan lainnya, jadi pacaran itu sebenernya nggak ada. Dulu itu saya punya bekal bisnis kaos, ya itu sih yang jadi ‘bondo’ saya. Kalau dosen sebenernya gajinya nggak seberapa, tapi jangan dilihat dari situ lah.”

Akhirnya, terjawabkan! Bahkan ditambah lagi jawaban Mas Kholiq gimana caranya orang tua yakin kepada kita yang mau nikah muda. Menurut Mas Kholiq, gimana cara meyakinkannya? Ya, kita harus yakin dulu! Baru meyakinkan orang lain.

Emang, sebenernya jawabnnya simpel, tapi terkadang manusia bingung terhadap apa yang nggak seharusnya dibingungkan, kan? Terlalu larut dengan rasa takut dan ragu.

********

Bisa dibilang, Kafe Inspirasi kali ini bener-bener KOMPOR GAS! Selain inspirasinya yang bisa jadi bekal, hostnya kali ini gila banget! Bikin ngakak dan perut jadi sakit! Terimakasih banyak ya Kafe Inspirasi! Saya jadi punya bayangan, mungkin, tiga bulan lagi, Kafe Inspirasi udah nggak ada di Toast Story, tapi ada di kafenya sendiri! Aamiin!


Jadi, kamu masih ragu atau males dateng ke sini padahal udah jelas-jelas bakal dapet ilmu dan inspirasi luar biasa dan GRATIS? Ah yowes, sak karepmu! :p

Share:

12 comments

  1. Wuaaah, nyesel parah gak dateng rabu kemarin. Ah kamu.. bikin iri aja bisa dateng terus-terusan hiks. Ohya, aku tanya nih, maaf ya, kamu kapan nikahnya? Kayaknya kamu makin semangat buat nikah muda gitu.......

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya tanggal 21 aku dateng, insha Allah aku usahain hehe. Aku... duh..... hahahaha. Kapan ya, ada deh. Bukan konsumsi publik xD

      Delete
  2. Tinggal nunggu kamu,meg, yg jadi sumbersarinyaaa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau sekarang sih.... siapa lah saya ini. Mungkin waktu yang selanjutnya, bisa ikut menginspirasi. Weeeh. Aamiin. :D

      Delete
  3. mba meg. enak banget ta di situ. selain bisa buat nongkrong juga bisa nimba ilmuu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Meskipun emang nggak begitu gede, tapi nyaman kok buat ngobrol. Menunya juga enak-enak, aku suka... duh apa ya namanya, kalau nggak salah Banana Sweet xD Nah iya, bisa sekalian nimba ilmu juga setiap rabu malem di pekan kedua dan keempat :D

      Delete
  4. Aak.. keren banget sih Meg, ada kafe beginian di Malang. Sukses ya buat nimba ilmu di mana saja ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yuk, mampir ke Malang :D Yoih, kamu juga ya :)

      Delete
  5. kapan ada lagi pengen nimbrung ikutan kayaknya :)

    ReplyDelete