Americano, Ternyata Kopi Bukan Untuk Bapak-bapak Aja


Ngerasa nggak sih kalau film Filosofi Kopi tuh punya dampak yang besar dalam pertumbuhan angka pecinta kopi di Indonesia? Bahkan ‘budaya ngopi’ itu jadi sebuah budaya kekinian sejak film Filosofi Kopi tayang. Di sini, bukan kontra dengan mereka, tapi saya cukup salut sih dengan film Indonesia satu ini. Malah asyik sih jadi makin banyak kedai kopi di berbagai daerah, bahkan kedai kopi Filosofi Kopi pun direalisasikan, bukan sekadar di film dan novelnya aja.

Saya sendiri pun juga sadar kalau setiap kopi punya unsur spesialnya sendiri karena Filosofi Kopi. Bener-bener film ini mengubah presepsi kopi yang identik dengan ‘bapak-bapak’ atau ‘mas-mas’ menjadi kopi bisa dinikmati siapa pun. Sejak saat itu saya mulai pingin menghargai proses pembuatan kopi, ngerti soal kopi dan mencoba kenal dengan barista (terutama di kedai kopi yang biasa saya datangi).

Hasil foto yang saya cetak di Pictalogi dan buku Folosofi Kopi yang dibelikan Ayah. 
Jadi punya hobi baru juga sih, suka motret kopi. Dari sekian objek yang saya foto, saya paling suka motret konser musik sama kopi. Akhirnya kemarin kesampean juga buat nyetak foto di pictalogi.com. Jadi nggak cuma disimpen di file doang, paling favorit template yang kayak di foto atas ini.

Selain bisa bikin galeri foto di Instagram, jadi bisa bikin galeri untuk dinikmati sendiri di rumah. Tinggal upload foto dan tiba-tiba udah dateng di rumah yang bikin Mega ahli mager keluar rumah ini nggak wacana lagi untuk mencetak foto-fotonya. Makasih ya Mbak Ghea udah kasih kesempatan buat nyobain Pictalogi lagi, berarti udah tiga kali sih order di sini, makin kreatif dan cantik yaaa Pictalogi! Bakal makin rajin lagi motret kopi, biar bisa dicetak lagi, biar tempat kerja makin cantik.

Meskipun termasuk penikmat kopi yang jadi lebih ingin tau banyak soal kopi karena Filosofi Kopi, saya punya cerita sendiri tentang kopi pertama yang saya minum. Sebenernya ini nggak pertama banget sih untuk ‘minum’nya, karena saya juga sering minum iced coffee, tapi ini cerita di mana akhirnya saya punya pandangan lain soal ‘minum dan menikmati kopi’.

Semuanya berawal di sore yang gerimis pada 11 November 2014. Sore itu saya udah punya janji sama Mas Kiki, director-nya KabarMLG, awalnya saya kira mau ngajak kerja sama dengan Beware Magz, kala itu saya masih jadi reporter di sana. Dengan tujuan cari lokasi yang deket dengan sekolah, akhirnya sepakat untuk ke kedai kopi yang ada di sebelah sekolah, DW Coffee.

Bangunan DW Coffee dulu tuh bener-bener studio musik, bahkan saya sempet ke sana nemenin temen-temen latihan. Bisa dibilang, ini pertama kalinya mampir ke DW Coffee. Agak kikuk dateng, sungkan mau masuk, karena merasa asing apalagi ini kedai kopi. Sebelumnya paling ya pesen frappuccino lah.

Wujud Americano, tapi ini bukan foto Americano yang pertama kali saya coba sih. Asik buat jadi temen ngopi, beda sih rasanya nulis kalau minum kopi sama nggak pake minum kopi. Jadi lebih fokus aja.
Setelah ngelihat menu, tertarik dengan menu yang bernama ‘Americano’. Tanpa browsing itu kopi apa, hanya karena tertarik dengan nama, fix saya memesan kopi itu. Sambil baca majalah pernikahan biar nggak nganggur nungguin Mas Kiki, tiba-tiba si Americano datang!

“Makasih ya,” ucap saya dengan fake smile ketika tau wujud si Americano.

Gilak, ini kopi item, gilak! Yang ada di benak saya udah langsung, “Ini nggak papa kan cewek minum kopi item? Gak kayak bapak-bapak kan?” Ini nggak mengada-ada sih, tapi gitu kenyataan pemikiran saya dahulu. Akhirnya saya mencoba menarik cangkir kopi bening yang berisi kopi item bernama Americano tersebut. Mencoba menuangkan beberapa sendok gula dan mencoba meminumnya.

Beberapa detik setelah meminumnya, “Eh enak juga sih, not bad,”

Ternyata si Americano adalah espresso yang dituang air panas, udah gitu aja. Cuma bedanya sama Long Black, kopi yang sering dibilang mirip Americano, cara penyajiannya aja yang beda. Kalau Long Black, katanya sih, air dulu baru espresso, kalau Americano sebaliknya. Makanya Americano nggak ada crema atau warna keemasan dari espresso. Asalnya kopi Americano ini sesuai namanya emang dari Amerika Serikat, waktu itu mereka mulai biasa minum espresso yang nggak terlalu kental.

Ya begitu lah awal kenal sama kopi, menikmati utuh satu cangkir kopi pertama. Awalnya parno banget, ngerasa aneh seorang cewek menikmati kopi item, tapi sekarang saya sadar kalau kopi yang tanpa ada campuran susunya itu juga gak kalah nikmat.

Pingin banget punya kantor nanti di dekat kedai kopi, bahkan sedari sekarang sebenernya pingin banget sebelum berkegiatan ya ngopi dulu, karena emang efek kopi itu bikin jalanin hari jadi makin semangat. Malah saya males kalau disuruh ngopi malem hari, bikin nggak bisa tidur sampe subuh dan jadi bingung harus ngerjain apa.

Anyway, terima kasih Americano! Yang bikin saya berpikir bahwa ngopi itu tidak seseram yang identik dengan bapak-bapak atau mas-mas garang, karena ternyata nikmat. Bahkan nggak jarang baristanya ganteng, halah salah fokus.

Cerita ini juga menjadi cerita awal kenapa sih saya suka banget ngopi di DW Coffee, ya karena punya cerita. Apalagi saya tipe orang yang males ke tempat baru karena males berpikir, “Pesen apa ya enaknya?”. Bahkan sering saya ke DW, ketika mbak-mbaknya mau nawarin buku menu, saya langsung bilang, “Move Onchino ya mbak.”

Udah punya keinginan untuk menjelajah dari kedai kopi satu ke kedai kopi lainnya, biar bisa sharing di sini. Doain aja saya nggak mager ya! Bakal diusahain biar bisa sharing kopi yang enak di mana, kedai kopi yang asyik buat nulis dan ketemu teman lama di mana, dan lainnya.


Oh ya, kopi pertama yang kamu minum apa nih?

2 comments

  1. Idih Mega jahat. Mas-mas ga salah apa-apa dikasih fake smile. Gue juga americano. *Tos*

    ReplyDelete