Mampir Ke Pasar Oro-oro Dowo Malang, Yuk!


Udah pernah ke sini belum? 
Kemarin Senin (25/6) baru aja hunting foto di sebuah pasar yang dulunya tradisional sekarang jadi modern, Pasar Oro-oro Dowo. Sebenernya saya nggak tertarik dengan gaya fotografi human interest, karena susah aja sih. Saya lebih suka motret kopi dan apapun yang ada di panggung dengan pencahayaan berwarna warni dan performance keren. Kalau dua hal itu saya mau deh belajar dan explore lebih.

Hunting kali ini pun bukan karena iseng dan tak beralasan. Editor saya, Mas Abi pernah meminta saya untuk bikin artikel yang isinya galeri foto di berbagai pasar yang ada di Malang. Pada dasarnya saya hampir gak pernah ke pasar, selama saya masak di rumah selalu ditolong oleh sebuah kedai yang bernama ‘Istana Sayur’ di daerah Tlogomas, Malang. Ya karena dekat, ngapain harus jauh-jauh ke pasar lain yang lokasinya cukup jauh.

Akupuntur Sehat Harmoni. Biar badan sehat dan kerja tubuh berjalan harmoni. Halah. Nggak sakit kok. 
Akhirnya permintaan Mas Abi ini gak saya kerjain hahaha. Sampai akhirnya Senin pagi ada janji untuk akupuntur dan Ibu sekaligus mau belanja ke Pasar Oro-oro Dowo. Ingat permintaan artikel tersebut, saya bawa kamera deh. (Iya akupuntur, yang pakai jarum kecil-kecil itu lho, ya maklum tiap hari ngetik dengan posisi yang kadang-kadang kurang bener, biar nyeri di punggung nggak mengganggu kegiatan ya akupuntur deh).


Terakhir saya ke Pasar Oro-oro Dowo, lantainya masih paving tapi cukup bersih, kemarin semuanya udah lebih bersih, rapi dan lantainya menggunakan ubin. Pasar ini memang dari dulu jadi pasar percontohan yang memang menomor satukan kebersihan. Kalau menurut saya emang cukup mudah sih merenovasi pasar ini, karena pasarnya kecil, kalau udah ke Pasar Karangploso, Pasar Dinoyo (dulu banget) atau Pasar Besar pasti lebih susah.

Pasar Oro-oro Dowo ini punya beberapa prinsip yang dimiliki pedagang pasarnya, lho (sumber dari media lain). Prinsip tersebut adalah: Pertama, soal kebersihan pasar, lalu kualitas barang dagangan, dan tata krama atau sopan santun pedagang saat melayani pembeli. Kalau detail, di depan sendiri, di sebelah tulisan 'Pasar Oro-oro Dowo' ada tulisan 'Pasar Rakyat, Bersih, Segar dan Terpercaya'.

Pasar rasa mall kali yaaa...
Soal sejarah sendiri, Pasar Oro-oro Dowo ini merupakan pasar yang pertama kali dibangun oleh kolonial Belanda bersamaan dengan Pasar Bunulrejo dan Pasar Kebalen pada 1932. Sedangkan Pasar Pecinan atau Pasar Besar itu emang udah dari dulu ada, kolonial Belanda cuma renovasi. Banyak juga para backpacker yang mampir ke sini untuk melihat bangunan pasar bersejarah ini, tapi sekarang berubah total sih. 

Begitu lah sekelumit cerita dari Pasar Oro-oro Dowo, saya pribadi sejak kerja di ngalam.co jadi makin kenal sama Malang yang merupakan tempat kelahiran saya. Bertahan di Malang juga karena pingin kenal lebih dalam sama Malang, ternyata diwujudkan dengan ditawarin kerja di ngalam.co. Alhamdulillah.

Nah, selanjutnya, yuk lihat-lihat lebih dalam lagi suasana Pasar Oro-oro Dowo di Jalan Guntur 20 Malang (Lokasinya di depan BVGIL Gelato, eskrim yang laziz sekali, so yummy).


Lapo to nduuuuuk, pikiran Ibu satu ini.
Ada pengalaman menggelitik ketika main ke pasar ini. Ibu-ibu dan bapak-bapak pedagang heboh gitu ngelihat orang pegang kamera. Ibu penjual ikan yang saya foto di atas ini karena ada mas-mas tiba-tiba agak teriak gitu bilang ke saya, “Ini lho Mbak di foto.” Saya respon aja, “Ooooh iya-iya, di foto ya.”

Gede sekaleeee tempenyaaaa.
Atau Bapak penjual tempe satu ini, ceria dan narsis sekali. Pak Sanusi, sukses ya jualan tempenya, kapan-kapan ke sana beli tempenya deh, buat oseng-oseng tempe atau tempe penyet.

1, 2, 3 cekreeek.
Ibu ini juga, sebenernya sadar kamera dan nggak sama sekali saya minta sadar kamera. Setelah saya ngacir, saya sempet denger percakapan Ibu ini dengan temannya. Katanya bingung mau senyum apa nggak, hahahaha senyum aja kali, Bu.

Ayo nduuuk, dibeli kuenya.
Ada juga di bagian penjual bumbu-bumbu gitu, saya nggak tau kalau Ibunya bercadar, saya foto aja. Terus Ibunya bilang, “Tolong saya jangan difoto ya.” Waduh. Saya iyakan dan minta maaf lalu ngacir. Ya ada kepercayaan, kalau sebaiknya kita tidak difoto, entah karena mengurangi umur, saya kurang paham sih, bagi kamu yang tau, kasih tau di kolom komentar di bawah, ya. Terus sempet juga ketemu Bu Dewi, guru matematika yang waktu SMA dulu selalu gemes sama saya karena hobi tidur hahaha.

Kamu mau buah apa? Di sini ada.
Seru sih, kapan-kapan bisa lah sekadar hunting untuk nulis di ngalam.co dan di sini untuk share cerita dan semoga aja berguna buat temen-temen yang lagi butuh foto atau pingin tau suasana pasar di Malang. Buat yang muda dan di Malang nih, biasanya males ya belanja ke pasar, entah rumit atau kotor. Latihan aja dulu ke pasar ini, kalau udah berani, bisa tuh main ke pasar tradisional. Untuk lihat foto yang lebih lengkap, bisa baca tulisan saya di ngalam.co: Potret Oro-oro Dowo yang Semakin Nyaman.


Segitu dulu cerita kali ini, yah! Tunggu cerita nyobain OTW Foodstreet-nya Malang dan main ke Pasar Parkiran di Batu. Abis lebaran semoga bisa mampir ke event, ya! Hampir lebaran nih, kalau Mega ada salah, nggak balas komentar, jarang blogwalking, atau salah sebut di post (atau kesalahan yang lain) mohon dimaafkan ya teman-teman. Sampai jumpa di post selanjutnya.

16 comments

  1. pernah dulu abis photowalk nyobain masuk ke dalam tapi gak sempet jepret banyak soalnya udah pada capek abis keliling kampung :D

    Pasarnya bersih tapi masih sepi.
    apa mungkin pas kesana udah pada mau tutup kali ya jadi berasa sepi gitu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Keliling kampung di mana mas?
      Kayaknya emang sepi sih, kayak nggak pernah terlalu rameee banget. Standar gitu.

      Delete
  2. kereen meeg tulisanmu. selalu :") semangaat terus yaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masih terus belajar mbak :") Makasih banyak yaaaaaah

      Delete
  3. bagus dek tulisanmu :D btw aku yg ngliput buku fotografimu bareng pak rahadi waktu dulu hahaha.
    Mampir-mampir juga ke websiteku ya haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waah makasih banyak. Oalaaah siap-siap mas ^^

      Delete
  4. Wkwkwk... tipikal bapak-bapak pasar... kalo gak "iki lo di foto mas/mbak", "difoto kui lo yu... mesem ngana lo" ngomong sama pedagang dan ketawa :'D

    ReplyDelete
  5. Hihihi...
    Pasti orang tua itu selalu begitu kalau lihat orang bawa kamera dan foto2.
    Tapi, senang lho kalau mereka seperti itu. Mereka welcome banget.

    Soal yg 'tidak mau difoto' aku juga kurang tahu sih. Hehehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya seneng kalau welcome, tapi kalau ngeliat yang udah jago, selalu ada cara dan etikanya. Sebagai newbie masih kurang tau hihi :D

      Delete
  6. Bersih ya, jumlah pasar yang rapi gini masih jarang kudatangi, hihi. Boleh lah buat daftar belanja bulanan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya masih jarang memang, semoga satu persatu tapi pasti lah :D

      Delete
  7. Ternyata pasar oro-oro dowo lebih bersih dari[ada yang aku pikir. soalnya di merjosari sama belimbing becek sekali, heheu
    pan kapan nyoba kesanala lah biar tau hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak di Merjosari masih ruwet :D Iyaaa ke sini buat belanja-belanja, nyaman sekalee

      Delete
  8. Artikel yang sangat menarik :D

    http://clayton88.blogspot.com | http://kagumiterus.blogspot.com/ |
    http://informasiberitatop.blogspot.com | http://www.layardewasa.top | http://http://pkcinema.com | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1sUU8dl | http://bit.ly/1ZIdBJv | http://bit.ly/1YjeNnK | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1UobCKp | http://bit.ly/1S0ZSYr | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1UL7Ia5 | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1YjeNnK |

    ReplyDelete