Melepas Rindu di Koling Jogja

kolingjogja
Kedua kali menikmati cup kopi dengan suasana Yogyakarta yang selalu bikin rindu. Foto: Sophia Mega.
Kenapa Yogyakarta selalu bikin kangen? Kali ini merupakan ketiga kalinya mampir ke Yogyakarta, sepulang dari sana tetep kangen, tetep pengin balik lagi. Apalagi kalau kangennya ditemani dengan lagu Kla Project- Yogyakarta sambil makan Bakpia Pathok. Waduh, makin bikin kangen. Solo trip ke sana masih jadi target yang harus terwujud!


penyeduh kopi jogja
Mas Dhika. Foto: Sophia Mega.
Seperti yang sempat saya ceritakan di post ‘Koling Jogja, Menikmati Budaya Kota di Setiap Cupnya’, saya masih terus kangen Coffee Blend-nya Koling. Ketika tau salah satu destinasi kota dari Study Excursie jurusan saya yang dilaksanakan oleh teman-teman himpunan Februari 2017 lalu adalah Yogyakarta, tujuan nomor satu buat saya adalah: “Pokoknya harus ke Koling Jogja!”


kopi keliling indonesia
Mas Kusuma (kiri), dan Mas Dhika (kanan). Foto: Sophia Mega.
Sebenernya bukan soal sekadar kopinya enak atau enggak. Ada experience tersendiri menikmati kopi di ikon kota, di Bank Indonesia Yogyakarta. Mas-mas penyeduh kopinya selalu ramah, bahkan Mas Dhika senantiasa sabar ketika mengirim pesan ke saya untuk minta hasil fotonya tapi tak kunjung-kunjung dikirim. Maaf ya Mas Dhika, abis nulis ini pasti dikirim kok, tapi nggak banyak foto yang bagus huhuhu.

Saya pesan dua cup, satu Blend Susu dan coklat panasnya. Tetap nikmat dengan suasana Yogyakarta. Pertama kali saya main ke Yogyakarta, saya ngerasa, “Kok kota ini panas banget ya? Lebih panas dibandingkan Surabaya.” Kedua dan ketiga kali presepsi itu udah terbuang, panas sih, tapi tetep ada angin sepoi-sepoi yang bikin kangen Yogyakarta.

coffee blogger indonesia
Jangan loepa foto. Masa gak punya foto terus? :(

Ada Mas Kusuma dan Mas Dhika yang siap menyeduh kopi sore itu. Dua mas-mas yang asik diajak ngobrol (meski pada akhirnya saya ribet sendiri dengan kamera analog yang sempat jatuh, jadinya malah ngomel A-Z karena takut kamera analognya kenapa-kenapa). Kapan-kapan kalau ke Yogyakarta semoga bisa bersua kembali, atau kalau lagi ke Malang berkabar lho ya!

Salah satu yang buat saya suka dengan budaya mengopi adalah: semua orang bisa cepat akrab dan disatukan dengan kopi. Main dari kedai ke kedai, hampir nggak pernah saya menemukan orang yang enggan untuk diajak ngobrol, bahkan ngajak ngobrol duluan, apalagi kalau di Yogyakarta. Kesempatan kali ini saya sempatkan juga ke Dongeng Kopi Jogja, orang-orang di sana juga nggak kalah ramahnya, bahkan saya dianterin ke Indomart terdekat buat ambil uang karena saya nggak ada cash. Baru kenal udah ngerepotin, oalah Meg, Meg.


coffee indonesia
Masih manual, termasuk pembuatan foam milk. Tapi kayaknya bakal berkembang sih, bakal lebih asik nih. Ditunggu ya kabarnya @kolingjogja! Foto: Sophia Mega.
Koling Jogja lebih asik buat difoto waktu malam hari sih, banyak bokeh yang asik untuk diabadikan. Susah-susah gampang gitu motret Koling, apalagi yang masih belajar kayak saya ini. Kapan-kapan harus ke sana lagi laaah buat motretin mas-mas penyeduh lebih bagus lagiiii.


Sudah terwujud ngopi lagi di Koling Jogja, sepulang dari sana @kolingjogja repost foto saya dengan caption manis. Huhuhu, mas-mas Yogyakarta ini manis-manis ya, halah. Maturnuwun kopi dan coklat yang enak, besok-besok kalau ke Yogyakarta pasti mampir. Lokasi mereka nggak hanya ada di Bank Indonesia Yogyakarta kok, mereka ada di beberapa spot: Alun-alun Kidul, Jec dan Superindo Pawirotaman.


kusuma koling jogja
Maturnuwun Mas Kusuma & Mas Dhika! Foto: Sophia Mega
Kalau mau lebih tau cerita dan konsep lengkap dari Koling Jogja, bisa baca tulisannya di sini ya. Saya emang penginnya kalau udah nulis satu kedai terus gak berhenti di satu tulisan itu aja, kalau ada cerita baru pasti saya ceritakan. Menurut saya, cerita di kedai kopi nggak berhenti di satu tulisan, apalagi kalau #TemanMengopi-nya berganti-ganti. Sementara, teman-teman bisa cek ceritanya di Instagram dengan tagar #TemanMengopi. Selanjutnya semoga senantiasa ada kesempatan dan waktu untuk sekadar bercerita di sini, biar manfaat obrolannya nggak berhenti di saya, tapi juga di teman-teman pembaca.

Sebenernya banyak banget kedai kopi yang belum sempat dituliskan ceritanya. Terus stay tuned di Instagram untuk informasi tulisan terbaru atau sering-sering saja mampir ke sini. Sampai jumpa di cangkir selanjutnya dan dadaaah! 

4 comments

  1. Tinggal di jogja tp baru sekali nyobain koling. Tapi emang yahudd blend susu nya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yassss! Perpaduannya pas aja gitu. Blend V60-nya juga enak.

      Delete
  2. Oh ini yang dibilang sama temenku soal Kopi Keliling. Wah baru baca lengkapnya di blog Mega, next kalau ke Jogja lagi aku bakalan cobain kopinya.

    ReplyDelete