Menghilangkan Pening di Pesta Kopi Mandiri 2017 Surabaya

By Sophia Mega - August 01, 2017


List kedai kopi di Surabaya mendadak terabaikan karena chat Mas @wildanilmi, salah satu pemilik Bruh Coffee ~ Malang, "Tanggal 29-30 ada lomba aeropress di Monkasel, banyak anak Malang yang ikut kayak Mas Ambon, Ersa, Mas Dor, aku, dll nonton o." Tadinya bersemangat meramaikan tagar #TamasyaKedaiKopi, akhirnya tergantikan oleh cerita baru di #TamasyaEventKopi, yay! Sekali event, banyak kedai kopi!

Di hari pertama event, sebelumnya saya ada agenda memotret tasyakuran pernikahan di Hotel Mercure Surabaya untuk Abirupa Wedding. Dengan kepala luar biasa pening dan ngantuk banget, kalau nggak karena nunggu #TemanMengopi saya hari itu, Cunik, mungkin udah ketiduran di lobby. Kami sama sekali nggak punya gambaran apapun tentang Pesta Kopi Mandiri 2017 ini, bahkan saya yang mengajak Cunik baru tau nama eventnya karena dikirimin posternya. Jadi saya ke Monkasel, Monumen Kapal Selam, hanya berbekal di sana ada lomba aeropress.

Agak susah dapat informasi lengkap tentang Pesta Kopi Mandiri, meskipun sudah diupload di @kopikini dan @abcd_coffee. Tetep nggak bisa tau detail gimana ambience-nya, ada booth apa aja, gimana keseruannya (karena sebelumnya belum tau kalau info officialnya bisa didapatkan di @jktcoffeeweek). Sebab yang bikin kita nggak punya ekspektasi besar untuk event ini, tapi ketika kami udah sampai di depan Monumen Kapal Selam.. ternyata asik banget!


Secara ambience ini asik banget sih. Apalagi kalau malem yah, di hari kedua saya datang juga saat siang hari. Yah, namanya juga Surabaya, kalau siang panas banget. Kalau malem gini lebih syahdu, angin-angin Surabaya ikut meramaikan. Booth berkumpul jadi satu, tipikal event yang saya suka, dibandingkan yang jauh-jauhan atau melingkar, jadi ambience ramenya dapet banget.

Sekali event, banyak kedai.
Sekali event, banyak minum kopi. 
Dari banyak booth yang ada, bareng Cunik di hari pertama, dan bersama teman-teman lainnya yang ketemu di lokasi, nih kopi yang udah kami coba: 


Halo Kopi / "Wah ada Halo Kopi!" ucap saya di depan booth, emang gak bisa menahan ekspresi ya Ibu Mega ini? Saya memang bukan orang Surabaya, tapi seingat saya, pertama kali banget Halo Kopi ini launching, mereka pake Instagram Ads atau saya yang kebetulan ketemu di explore Instagram.

Langsung saya follow hari itu juga, karena nama brandnya lucu. Cukup ngikutin di awal 'brand lucu' ini jualan kopi. Akhirnya kesampean juga buat nyobain Es Kopi Susunya yang manisnya pake gula aren. Gula aren yang 'rempah banget' itu bikin Es Kopi Susu Halo Kopi jadi gak flat, gak gitu-gitu aja rasanya. Cukup Rp15.000 sajaaaa bisa menyejukkan dahaga dan panasnya Surabaya, kata mas-masnya juga bisa order by Gojek kok, yang di Surabaya harus nyoba nih. 



Jula Juli Kopi, kolaborasi Rindu Kopi, Kopi Kula dan Juma Rani. Mampir ke boothnya karena laper mata, packagingnya lucu banget. Dari sekian single origin, ada Sunda Gulali, saya pernah diseduhin Mas Satya ~ Nomaden Coffee soft banget, jadi bener-bener tebu gitu rasanya, gak pernah lupa rasanya. Nah kali ini nyobain diseduhin Jula Juli Kopi yang rasa manisnya tetep dominan.


Calibre / Hari pertama cukup dengan Halo Kopi dan Jula Juli Kopi. Hari kedua, bertambah Mas Eca yang di dm Instagram berpesan, "Bikin aku suka sama kopi ya." yang merupakan tanggung jawab berat, padahal kalau suka nggak bisa dipaksa, apalagi sayang, duh.

Cunik lagi pengin banget pesen es kopi, karena udah nyobain Halo Kopi kemarin, kita menuju ke Calibre. Mas Eca pesan Es Kopi, Cunik pesan Es Kopi Susu, saya cuma nyobain sedikit dan motret untuk kebutuhan visual. He he he.

Smoking Barrels / nggak pesen tapi mereka selalu beri cup gratisan. Saya nyobain dua single origin yang satu lupa dari mana, satunya Malabar Yellow Cattura yang nanasnya kerasa.

Setelah nyobain Calibre, saya ajakin Mas Eca untuk nyobain Malabar Yellow Cattura ini untuk tau kopi yang kecut-kecut nanas gitu, meskipun di awal dia bilangnya pahit. Untuk menambah pengetahuan rasa lagi, Mas Eca saya sarankan pesen Sunda Gulali biar tau kopi manis yang tanpa gula seperti apa. Seharusnya sih ada ya single origin yang lain, karena di Pesta Kopi Mandiri 2017 ini juga banyak beans yang pasti kompleks rasanya, cuma karena nggak terlalu explore, jadi kurang tau.

Nyobain ke Smoking Barrels rekomendasi Pak Raja, Amstirdam Coffee, katanya enak, dan emang bener, selain gratisan, bisa nyobain Malabar Yellow Cattura. Sementara, Mega, anak kopi-kopian cupu ini cuma baru bisa bedai kopi yang citrusnya jeruk sama mangga.

Di event kali ini juga dikenalkan Mas Wildan kopi yang ferment atau berasa ketan yang asamnya ganggu banget, yang tipe-tipe kopi 'nggak enak'. Awalnya saya nyeruput kopinya ya cuma berasa asamnya ganggu dan sebutan Malangnya 'nyetak' atau nempel banget, terus dijelasin jadi paham. Yah, semoga dari cupu, bisa jadi agak gaul sedikit dengan menambah pengetahuan rasa di cangkir-cangkir selanjutnya. 


Roeang Sedoeh Rakjat saya udah tau, kan anak Malang, sedangkan kedai kopi ini asal Batu. Cuma Cascaranya nih yang belum tau. Akhirnya Kopi Djago yang jualan ini ngasih cup gratisan, sejauh ini baru pernah nyobain teh yang beneran green tea, blackcurrant sama banana. Ketika nyobain Cascara, yang ternyata adalah kulit buah kopi, yang saya inget rasanya kayak teh rosella. Semoga selanjutnya bisa beli dan menyeduh di rumah. 

Selain nyobain beberapa kopi, laper mata juga sama packaging beans di Pesta Kopi Mandiri 2017.


Paling asik sih emang punya Mokhabika, looks premium banget packagingnya. Akhirnya saya cuma beli beans dari Jula Juli Kopi, Sunda Gulali, buat belajar di rumah, cie. Tungguin tulisan beli alat seduh selanjutnya ya, karena kalau jadi satu di sini jadi panjang banget. 

Nggak cuma kopi yang punya originnya,
coklat juga! 

 
Udah lama penasaran sama Korte. Kenal coklat punya single originnya tiap daerah dari Bruh Coffee yang ada menu coklat panas pake coklat Korte Bali Samsaman. Nah kali ini, senang sekali punya kesempatan untuk nyobain kelima single originnya! 


Yang paling favorit emang West Java dan Bali Samsaman, tapi kalau dibandingkan keduanya, saya lebih suka yang West Java karena lebih manis. Kalau yang cenderung suka pahit, cobain Borneo Pulau Sapi. Tapi kalau saya sendiri, paling favorit dan akhirnya beli, yang ini nih:


Sulawesi Ranoha ini paling creamy! Suka bangeeet! Satu botol ini harganya Rp30.000, sedangkan yang bisa diseduh, di Pesta Kopi Mandiri 2017 dijual Rp125.000, tapi biasanya Rp140.000. Tapi serius deh, 'seenak' itu. Cuma, agak susah ngerasain notes di coklatnya (misalnya ada strawberry, dll), karena udah tercampur susu, tapi tetep bisa ngerasain bedanya secara umum. 



Indonesia Aeropress Championship 2017,
Regional Kanan


Ada beberapa teman kedai kopi di Malang yang ikutan IAC2017 regional kanan. Salah satunya Mas Ambon:


Gak papa belum beruntung, melihat Mas Ambon serius dan tersenyum manis saat menekan Aeropress dan menyeduh, udah bikin seneng hahaha. Yang lebih penting lagi, Mas Ambon tetap ada di balik bar Telecope! 


Teman Mengopi,
lama dan baru.

Mas Dhito - Pak Raja - Mas Mukhlis

Mega - @titcacunik
   
Terima kasih #TemanMengopi di #TamasyaEventKopi kali ini! Bahkan sempet ketemu Mas Alvin, homebrewer dari Surabaya yang kemarin ketemu di Nusantara Coffee Festival / Batu. Setelah dari Pesta Kopi Mandiri, saya ngikut Mas Wildan dan seluruh tim Amstidam Coffee untuk ngopi atau bertamasya kedai kopi ketiga tempat (yang saking keasikannya sampe ketinggalan kereta), khusus ini tunggu tulisan selanjutnya. Khususnya Cunik! Sampai jumpa di cangkir selanjutnya ya, Cun! 


Yang tadi pening, langsung hilang.
Yang tadi pusing, jadi lupa diri. 

 Kalau udah kena kopi emang suka gitu, semoga bisa semakin banyak kedai kopi dan event semacam ini! Tapi lupa dirinya dikontrol yah. Sampai jumpa di tamasya selanjutnya!

  • Share:

You Might Also Like

6 comments

  1. Asyik ya kak ... Semoga di daerah saya juga ada event2 kyak gini.

    Itu photo yang HalloKopi kok bagus bangeett.. Pake lensa bawaan aja?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kamu asli mana nih?

      Ini pake lensa fix aja

      Delete
  2. Aku asli Padang Kak Meg.

    Nanti kalau ke Padang aku temanin #TamasyaKedaiKopi nya. 😊 Kawa Daun mungkin akan lebih enak kalau dinikmatin di daerah asli nya.

    ReplyDelete
  3. Asyik, ya, ikutan festival gini :D

    ReplyDelete
  4. suka sama desain kemasan Sulawesi Ranoha, keren !

    ReplyDelete
  5. Asiiiiik banget tamasyanya, kapaaan ya pulang ke Surabaya huhuhu *koktjurhaaat*

    ReplyDelete