Solo Traveling ke Yogyakarta, Menyepi dan Menghadiahi Diri Sendiri

by - October 23, 2017

Berkenalan dengan kopi sejak tiga tahun yang lalu membuat saya punya alasan untuk tertarik traveling. Sejauh ini baru beberapa kota yang dituju, mulai dari Surabaya, Yogyakarta, Jabodetabek dan Malaysia. Tipe traveling yang saya suka lebih ke wisata urban (cenderung nggak tahu menahu soal wisata alam) dan lagi ketagihan solo traveling. Yah meskipun saat di kota tersebut selalu menyempatkan untuk bertemu teman.

Solo traveling selalu memberi ruang untuk menyepi, bikin lebih nyaman dengan diri sendiri dan belajar banyak hal dalam memperbaiki diri. Me time yang sebenar-benarnya me time. Ketika sendiri, bener-bener bisa paham apa yang harus diperbaiki dan lebih banyak waktu untuk mengenal diri sendiri melalui banyak cerita di perjalanan. Mulai dari ketinggalan kereta, ketemu bapak-bapak di kereta Matarmaja yang super baik sampai kita temenan di Facebook, ketemu bapak-bapak yang marah-marah waktu ngeprint boarding pass pesawat dan banyak lainnya yang membuat kita lebih peka pada sekitar

Belum banyak kota yang dikunjungi, ada banyak rencana perjalanan lain, mulai ke Bali, Bandung dan kota lainnya untuk menikmati kopi dan bukunya. Tapi batin ini masih menginginkan satu hal: solo traveling ke Yogyakarta. Udah dua kali lebih ke sana, tapi memang bukan Yogyakarta kalau nggak ngangenin! Dan belum pernah juga bener-bener sendiri ke sana.

Udah sekian kali ke Yogyakarta, rencana perjalanan kali ini agak berbeda. Kalau bisanya semua serba ekonomis, cari yang pokoknya murah, kayaknya sesekali nggak papa deh nabung buat perjalanan yang cukup eksklusif.

Tapi biasanya perjalanan yang nggak ekonomis selalu mahal ba-nget bagi mahasiswi semacam saya, padahal waktu liburan lebih banyak dibandingkan nanti kalau udah kerja. Jadi harus dimanfaatkan meskipun perlu nabung yang rajin. 
Nah, di setiap perjalanan berasa nggak sih kalau yang paling besar biayanya memang akomodasinya? Meskipun udah pake aplikasi yang banyak potongan dan memanfaatkan poin di berbagai tempat masih aja nggak cukup untuk bisa memangkas budget dan menikmati perjalanan yang eksklusif.




Sampe pernah tuh dulu pesen tiket pesawat dari CGK-SUB pake voucher potongan, udah ambil banyak poin, eh... aplikasinya gak bisa dong. Jadi ada perasaan trauma kalau pake aplikasi yang basisnya mereka bukan khusus akomodasi, jadi pasti balik lagi ke aplikasi si biru langit, Traveloka (bahkan tiket kereta Malang-Surabaya yang bisa dipesen 12rb di stasiun, saya beli pake aplikasi ini he-he-he-he, terima kasih teknologi).

Agak pusing juga sih soal akomodasi solo traveling ke Yogyakarta ini. Yah karena naik kereta udah pernah, naik bis juga udah pernah, pengin banget naik pesawat dan penginapan yang nyaman juga untuk bener-bener menikmati me time yang mungkin setelah kuliah nanti nggak bisa sebebas ini.

Pilih ikon yang ada tulisannya Flight + Hotel. Waktu ke Tangerang kemarin nyesel banget buru-buru pesen kayak biasanya dan nggak 'ngeh' kalau ada fasilitas ini.
Otak-atik segala aplikasi (yang ujung-ujungnya balik ke Traveloka), ternyata ada yang bisa dipertimbangkan dan kaget juga sih ada fasilitas ini. Jadi kita bisa pesen tiket pesawat dan hotel secara sekaligus dan jatuhnya lebih murah. Yup, le-bih mu-rah.

Saya langsung coba share berdasarkan harga yang akan saya pesan ya. Solo traveling ke Yogyakarta kali ini pengin banget tiga hari dua malam, hotel harus di pusat kota, biar bisa menikmati dengan jalan kaki di wisata-wisata ikonik.

Tujuan pasti Malioboro Street yang buat orang luar Yogyakarta.. nggak ada bosen-boseninnya! Alun-alun Kidul buat menikmati Koling Jogja (Kopi Keliling) yang saking suka dan berkesannya sampe ada dua post di blog saya, gimana gak berkesan.. pertama saya ke sana bareng pacar, kedua sama mantan dan di lokasi si mantan jatuhin kamera analog milik pacar baru saya hahaha. Terdengar drama tapi beneran.

Super berkesan banget sih Yogyakarta ini, selalu ada cerita. Makanya.. karena terlalu banyak kenangan yang nggak sehat, rasanya saya butuh jalan-jalan sendiri di sana, membuat kenangan yang baru, menikmati perjalanan yang berbeda dan harus lebih baik.

Informasi Yogyakarta things to do lainnya bisa cek di Blog Traveloka, klik di sini. 
Pilih tiket pesawatnya dulu.
Jadi saya pesan pulang-pergi (PP), dengan jadwal pergi tanggal 6 November 2017 dan pulang tanggal 7 November 2017, di mana itu minggu awal setelah UTS yang biasanya kelas kosong. PP Surabaya-Yogyakarta dengan pesawat dan penginapan di Greenhost Boutique Hotel Yogyakarta yang kamarnya... duh... desainer yang bikin. Super ijo dan ah kapan lagi deh pokoknya!

Remember, perjalanan kali ini harus berbeda dan berkesan meski sendirian.

Tada muncul deh! Ini karena aku udah nulis hotelnya di mana, jadi pilihannya cuma satu. Kalau pilih staynya hanya berdasarkan nama kota, pilihannya beragam.
Perjalanan ke Yogyakarta selama tiga hari untuk akomodasi yang super nyaman cuma butuh 1.792.794 IDR (pesan h-1minggu, kalau beberapa bulan sebelum biasanya agak lebih mahal). Kalau pesen tiket pesawat (di pemesanan ini menggunakan Sriwijaya Air) dan hotel secara terpisah, harganya jadi 2.206.740 IDR. Berarti dengan fasilitas memesan tiket pesawat dan hotel sekaligus bisa saving 500.000 IDR! Bisa buat ngopi tiga hari atau buat oleh-oleh. Gilak sih bisa saving setengah juta sendiri dengan akomodasi yang seperti ini.

Nah yang agak tricky lagi nih kalau pesen tiket pesawat, emang nggak semudah pesen tiket kereta yang kalau mau bayar cuma butuh m-banking. Hehehe emang dasar, saya orangnya serba online banget sih, isi go-pay pake m-banking, beli makan pake go-food. Antara pemalas dan efisiensi waktu emang beda tipis.

Saya pernah dalam situasi udah pesen tiket pesawat, lah nggak jelas ini dibayar kemana. Tiket onlinenya gak muncul dan cuma dikirimin by email. Terus nggak dikasih tau bisa kemana bayarnya, ternyata cuma ada kolom FAQ yang membantu, emang e-commerce ini baru muncul dengan fasilitas pesan tiket pesawat sih.. tapi momen itu bikin saya agak trauma gitu huhuhu. Nah kalau pake fasilitas ini, nggak perlu ribet kok, semuanya udah ada jelas bagaimana bayarnya dan banyak pilihannya.

Makin pengin solo traveling ke Yogyakarta nggak tuh? Kalau saya sih pengin banget dan berusaha mewujudkannya dalam jangka waktu dekat ini. Meskipun mungkin nggak setelah UTS semester ini, bisa jadi saat liburan sebulan di awal tahun depan.

Ya karena tahun ini udah ke Yogyakarta, dan dalam batin selalu berjanji kembali, mungkin awal tahun depan akan mewujudkannya. Demi menemukan diri sendiri, menyepi dan menghadiahi diri sendiri melalui solo traveling ke Yogyakarta.. emang nggak ada salahnya!

You May Also Like

3 comments

  1. dari dulu pengin banget solo travelling, tapi gak pernah kesampean gara2 takut ninggal jadwal praktikum yg lebih penting dari apapun, apalagi ditambah sama beban kerjaan yang agak susah buat ditinggal. Wah sepertinya aku butuh perencanaan mateng buat solo travelling

    ReplyDelete
  2. Boleh nih mbak, lain kali ke jogja, kalo ada kesempatan saya bisa guide untuk wisata alam insyaAllah. Hehe. Salam kenal dari jogja

    ReplyDelete
  3. Wah ternyata idealisme terhadap kopi tinggi banget yah, kalau kopi toraja mba udah coba belum?

    ReplyDelete